DASAR PENGAMBILAN NAMA YAYASAN PELITA STUDY ILMIYAH


Oleh : Darussalam

๐Ÿ“š PELITA/ CAHAYA
Firman Allah Ta’ala:
(ูˆَูƒَุฐَٰู„ِูƒَ ุฃَูˆْุญَูŠْู†َุง ุฅِู„َูŠْูƒَ ุฑُูˆุญًุง ู…ِู†ْ ุฃَู…ْุฑِู†َุง ۚ ู…َุง ูƒُู†ْุชَ ุชَุฏْุฑِูŠ ู…َุง ุงู„ْูƒِุชَุงุจُ ูˆَู„َุง ุงู„ْุฅِูŠู…َุงู†ُ ูˆَู„َٰูƒِู†ْ ุฌَุนَู„ْู†َุงู‡ُ ู†ُูˆุฑًุง ู†َู‡ْุฏِูŠ ุจِู‡ِ ู…َู†ْ ู†َุดَุงุกُ ู…ِู†ْ ุนِุจَุงุฏِู†َุง ۚ ูˆَุฅِู†َّูƒَ ู„َุชَู‡ْุฏِูŠ ุฅِู„َู‰ٰ ุตِุฑَุงุทٍ ู…ُุณْุชَู‚ِูŠู…ٍ)

“Demikianlah Kami wahyukan ruh (Al Qur’an) kepadamu dari sisi Kami. Sebelumnya kamu (Muhammad) tidaklah mengetahui apakah Al Kitab (Al Quran) dan tidak pula mengetahui apakah iman itu, tetapi Kami menjadikan Al Quran itu cahaya, yang Kami tunjuki dengan dia siapa yang kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami. Dan sesungguhnya kamu (Muhammad) benar-benar memberi petunjuk kepada jalan yang lurus” (QS. Asy-Syura : 52)

Penjelasan ayat :
Syaikh Muhammad Khalifah At Tammimi menjelaskan :
“Demikianlah Kami wahyukan ruh (Al Qur’an) kepadamu dari sisi Kami“, demikianlah dalam ayat ini Allah sebut Al Quran adalah “Ruh” karena dengannya hiduplah hati, seperti badan yang hidup dengan ruh.

“Sebelumnya kamu (Muhammad) tidaklah mengetahui apakah Al Kitab (Al Quran) dan tidak pula mengetahui apakah iman itu“. Allah ajarkan Rasulullah Al Quran dan Islam yang sama sekali beliau belum tahu sebelumnya.

“tetapi Kami menjadikan Al Quran itu cahaya, yang Kami tunjuki dengan dia siapa yang kami kehendaki di antara hamba-hamba Kami“. Kalau Anda berjalan di tempat gelap, tentu perlu lampu bukan? Begitulah, kekufuran adalah kegelapan, sedangkan lampunya adalah Al Quran.

“Dan sesungguhnya kamu (Muhammad) benar-benar memberi petunjuk kepada jalan yang lurus“. Perhatikan, sebelumnya tidak tahu apa-apa tentang Al Qur’an, tidak tahu apa-apa tentang iman, akhirnya menjadi penunjuk ke jalan yang lurus yang diikuti banyak orang. Itulah berkah cahaya ilmu, dan itulah berkah cahaya Al Quran.

๐Ÿ“š STUDY/ ILMU/ BELAJAR
Kembali pada hadits dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
ูˆَู…َู†ْ ุณَู„َูƒَ ุทَุฑِูŠู‚ًุง ูŠَู„ْุชَู…ِุณُ ูِูŠู‡ِ ุนِู„ْู…ًุง ุณَู‡َّู„َ ุงู„ู„َّู‡ُ ู„َู‡ُ ุจِู‡ِ ุทَุฑِูŠู‚ًุง ุฅِู„َู‰ ุงู„ْุฌَู†َّุฉِ

“Siapa yang menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan mudahkan baginya jalan menuju surga.” (HR. Muslim, no. 2699)
ุนَู†ْ ูƒَุซِูŠุฑِ ุจْู†ِ ู‚َูŠْุณٍ ู‚َุงู„َ ูƒُู†ْุชُ ุฌَุงู„ِุณًุง ู…َุนَ ุฃَุจِู‰ ุงู„ุฏَّุฑْุฏَุงุกِ ูِู‰ ู…َุณْุฌِุฏِ ุฏِู…َุดْู‚َ ูَุฌَุงุกَู‡ُ ุฑَุฌُู„ٌ ูَู‚َุงู„َ ูŠَุง ุฃَุจَุง ุงู„ุฏَّุฑْุฏَุงุกِ ุฅِู†ِّู‰ ุฌِุฆْุชُูƒَ ู…ِู†ْ ู…َุฏِูŠู†َุฉِ ุงู„ุฑَّุณُูˆู„ِ -ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…- ู„ِุญَุฏِูŠุซٍ ุจَู„َุบَู†ِู‰ ุฃَู†َّูƒَ ุชُุญَุฏِّุซُู‡ُ ุนَู†ْ ุฑَุณُูˆู„ِ ุงู„ู„َّู‡ِ -ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…- ู…َุง ุฌِุฆْุชُ ู„ِุญَุงุฌَุฉٍ. ู‚َุงู„َ ูَุฅِู†ِّู‰ ุณَู…ِุนْุชُ ุฑَุณُูˆู„َ ุงู„ู„َّู‡ِ -ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู…- ูŠَู‚ُูˆู„ُ « ู…َู†ْ ุณَู„َูƒَ ุทَุฑِูŠู‚ًุง ูŠَุทْู„ُุจُ ูِูŠู‡ِ ุนِู„ْู…ًุง ุณَู„َูƒَ ุงู„ู„َّู‡ُ ุจِู‡ِ ุทَุฑِูŠู‚ًุง ู…ِู†ْ ุทُุฑُู‚ِ ุงู„ْุฌَู†َّุฉِ ูˆَุฅِู†َّ ุงู„ْู…َู„ุงَุฆِูƒَุฉَ ู„َุชَุถَุนُ ุฃَุฌْู†ِุญَุชَู‡َุง ุฑِุถًุง ู„ِุทَุงู„ِุจِ ุงู„ْุนِู„ْู…ِ ูˆَุฅِู†َّ ุงู„ْุนَุงู„ِู…َ ู„َูŠَุณْุชَุบْูِุฑُ ู„َู‡ُ ู…َู†ْ ูِู‰ ุงู„ุณَّู…َูˆَุงุชِ ูˆَู…َู†ْ ูِู‰ ุงู„ุฃَุฑْุถِ ูˆَุงู„ْุญِูŠุชَุงู†ُ ูِู‰ ุฌَูˆْูِ ุงู„ْู…َุงุกِ ูˆَุฅِู†َّ ูَุถْู„َ ุงู„ْุนَุงู„ِู…ِ ุนَู„َู‰ ุงู„ْุนَุงุจِุฏِ ูƒَูَุถْู„ِ ุงู„ْู‚َู…َุฑِ ู„َูŠْู„َุฉَ ุงู„ْุจَุฏْุฑِ ุนَู„َู‰ ุณَุงุฆِุฑِ ุงู„ْูƒَูˆَุงูƒِุจِ ูˆَุฅِู†َّ ุงู„ْุนُู„َู…َุงุกَ ูˆَุฑَุซَุฉُ ุงู„ุฃَู†ْุจِูŠَุงุกِ ูˆَุฅِู†َّ ุงู„ุฃَู†ْุจِูŠَุงุกَ ู„َู…ْ ูŠُูˆَุฑِّุซُูˆุง ุฏِูŠู†َุงุฑًุง ูˆَู„ุงَ ุฏِุฑْู‡َู…ًุง ูˆَุฑَّุซُูˆุง ุงู„ْุนِู„ْู…َ ูَู…َู†ْ ุฃَุฎَุฐَู‡ُ ุฃَุฎَุฐَ ุจِุญَุธٍّ ูˆَุงูِุฑٍ »

Dari Katsir bin Qois, ia berkata, aku pernah duduk bersama Abu Darda’ di Masjid Damasqus, lalu datang seorang pria yang lantas berkata, “Wahai Abu Ad Darda’, aku sungguh mendatangi dari kota Rasul -shallallahu ‘alaihi wa sallam- (Madinah Nabawiyah) karena ada suatu hadits yang telah sampai padaku di mana engkau yang meriwayatkannya dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Aku datang untuk maksud mendapatkan hadits tersebut. Abu Darda’ lantas berkata, sesungguhnya aku pernah mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barangsiapa menempuh jalan untuk mencari ilmu, maka Allah akan mudahkan baginya di antara jalan menuju surga. Sesungguhnya malaikat meletakkan sayapnya sebagai tanda ridho pada penuntut ilmu. Sesungguhnya orang yang berilmu dimintai ampun oleh setiap penduduk langit dan bumi, sampai pun ikan yang berada dalam air. Sesungguhnya keutamaan orang yang berilmu dibanding ahli ibadah adalah seperti perbandingan bulan di malam badar dari bintang-bintang lainnya. Sesungguhnya ulama adalah pewaris para Nabi. Sesungguhnya Nabi tidaklah mewariskan dinar dan tidak pula dirham. Barangsiapa yang mewariskan ilmu, maka sungguh ia telah mendapatkan keberuntungan yang besar.” (HR. Abu Daud no. 3641. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih).

Dan sungguh sangat indah apa yang dikatakan oleh Ibnul Qayyim,
ูˆู„ูˆ ู„ู… ูŠูƒู† ููŠ ุงู„ุนู„ู… ุงู„ุง ุงู„ู‚ุฑุจ ู…ู† ุฑุจ ุงู„ุนุงู„ู…ูŠู† ูˆุงู„ุงู„ุชุญุงู‚ ุจุนุงู„ู… ุงู„ู…ู„ุงุฆูƒุฉ ูˆุตุญุจุฉ ุงู„ู…ู„ุฃ ุงู„ุงุนู„ู‰ ู„ูƒูู‰ ุจู‡ ูุถู„ุง ูˆุดุฑูุง ููƒูŠู ูˆุนุฒ ุงู„ุฏู†ูŠุง ูˆุงู„ุขุฎุฑุฉ ู…ู†ูˆุท ุจู‡ ูˆู…ุดุฑูˆุท ุจุญุตูˆู„ู‡

“Seandainya keutamaan ilmu hanyalah kedekatan pada Rabbul ‘alamin (Rabb semesta alam), dikaitkan dengan para malaikat, berteman dengan penduduk langit, maka itu sudah mencukupi untuk menerangkan akan keutamaan ilmu. Apalagi kemuliaan dunia dan akhirat senantiasa meliputi orang yang berilmu dan dengan ilmulah syarat untuk mencapainya” (Miftah Daaris Sa’adah, 1: 104).

๐Ÿ“š ILMIYAH
Agama Islam ini dibangun di atas ilmu. Beragama itu dengan ilmu, bukan dengan perasaan, bukan dengan sekedar “pendapat terbanyak, bukan dengan mimpi, bukan juga dengan sekedar warisan adat turun-temurun.

Muhammad bin Sirin  berkata,
๏บ‡๏ปฅ ๏ปซ๏บฌ๏บ ๏บ๏ปŸ๏ปŒ๏ป ๏ปข ๏บฉ๏ปณ๏ปฆ ๏ป“๏บŽ๏ปง๏ปˆ๏บฎ๏ปญ๏บ ๏ป‹๏ปค๏ปฆ ๏บ—๏บ„๏บง๏บฌ๏ปญ๏ปฅ ๏บฉ๏ปณ๏ปจ๏ปœ๏ปข

”Sesungguhnya ilmu ini adalah agama, maka perhatikanlah dari siapakah kalian mengambil agama kalian.” [Muqaddimah Shahih Muslim]

Agama Islam adalah agama yang ilmiah. Contohnya adalah dalam dunia akademis, seseorang harus mencantumkan jurnal dan sumber ilmiah dari nukilan yang kami sebutkan. Apabila tidak, tentu nilai ilmiahnya tidak akan sempurna atau bahkan diragukan kebenarannya. Dalam ajaran Islam pun demikian, kita diajarkan bersikap ilmiah agar tidak semata-mata berpendapat sendiri tanpa ada sumber rujukan yang jelas, bahkan dalam masalah kontemporer sekalipun harus ada sumber ilmiah yang dijadikan rujukan. Menyampaikan suatu pendapat tanpa ada rujukan sebelumnya akan mengurangi keilmiahan hal tersebut.

Perhatikan perkataan Imam Ahmad berikut:
ุฅูŠَّุงูƒَ ุฃู†ْ ุชุชูƒู„ู…َ ููŠ ู…ุณุฃู„ุฉٍ ู„ูŠุณَ ู„ูƒَ ููŠู‡ุง ุฅู…ุงู…ٌ

“Berhati-hatilah berkata dalam satu permasalahan yang engkau tidak memiliki pendahulunya.” [Siyaru A’laamin-Nubalaa’, 11/296].

Contoh lainnya lagi adalah adanya ilmu sanad dalam agama Islam. Ilmu sanad ini sangat ilmiah, kita bisa mengecek keilmiahan suatu pendapat dari ilmu sanad ini.

Abdullah bin Mubarak berkata,
ุฅู† ุงู„ุฅุณู†ุงุฏ ู…ู† ุงู„ุฏูŠู†، ูˆู„ูˆู„ุง ุงู„ุฅุณู†ุงุฏ ู„ู‚ุงู„ ู…ู† ุดุงุก ู…ุง ุดุงุก

“Sanad itu bagian dari agama. Kalau lah tidak ada ilmu Isnad, pasti siapaun bisa berkata apa yang dia kehendaki.” [HR. Muslim]

Masih sangat banyak contoh bahwa Islam adalah agama yang ilmiah dan menjunjung tinggi ilmu. Sikap keilmiahan ini hanya bisa didapat dengan menuntut ilmu. Agama Islam mendorong kita untuk selalu berilmu, mempelajari hal yang bermanfaat baik dunia maupun akhirat. Allah mengangkat derajat orang yang berilmu. Allah berfirman,
ูŠَุฑْูَุนِ ุงู„ู„ู‡ُ ุงู„َّุฐِูŠู†َ ุกَุงู…َู†ُูˆุง ู…ِู†ูƒُู…ْ ูˆَุงู„َّุฐِูŠู†َ ุฃُูˆุชُูˆุง ุงู„ْุนِู„ْู…َ ุฏَุฑَุฌَุงุชٍ

”Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan beberapa derajat.” (Al-Mujadilah: 11)

Allah juga menegaskan bahwa tentu tidak sama antara orang yang berilmu dan orang yang tidak berilmu. Allah berfirman,

Allah Ta’ala berfirman
ู‡َู„ْ ูŠَุณْุชَูˆِูŠ ุงู„َّุฐِูŠู†َ ูŠَุนْู„َู…ُูˆู†َ ูˆَุงู„َّุฐِูŠู†َ ู„ุง ูŠَุนْู„َู…ُูˆู†َ ุฅِู†َّู…َุง ูŠَุชَุฐَูƒَّุฑُ ุฃُูˆู„ُูˆ ุงู„ุฃู„ْุจَุงุจِ

“Apakah sama antara orang yang berilmu dengan orang yang tidak berilmu? Sesungguhnya hanya orang yang berakallah yang bisa mengambil pelajaran.” (QS. Az-Zumar: 9)

Dan sumber ilmu dalam agama Islam adalah Al-Qur'an dan As-Sunnah, jika ingin berbicara Ilmiyah tentang agama Islam maka seharusnya kita harus mengetahui sumber mengambilkan ilmu tersebut darimana...? Apakah sesuai dengan Al-Qur'an dan As-Sunnah ataukah tidak sesuai.

๐Ÿ“Disusun Oleh : Darussalam, S.Kep.
Pola, 21 September 2022

Sumber Rujukan :
1. ๐Ÿ“–https://rumaysho.com/12363-menuntut-ilmu-jalan-paling-cepat-menuju-surga.html
2. ๐Ÿ“– https://rumaysho.com/3314-keutamaan-ilmu-agama.html
3. ๐Ÿ“– https://muslim.or.id/24623-al-quran-adalah-cahaya.html
4. ๐Ÿ“– https://muslim.or.id/47683-ilmiah-dalam-beragama.html